a63e41bc18abef96cd44871219664bb7b5a1bb18

AWAS ! Saat Udara Panas, Jangan Makan Es Krim, Makanlah Sambal! | Berita Unik dan Aneh

AWAS ! Saat Udara Panas, Jangan Makan Es Krim, Makanlah Sambal!

Saat Udara Panas, Jangan Makan Es Krim, Makanlah Sambal!
Sambal dan makanan pedas biasanya terdapat di negara-negara tropis atau beriklim panas. Padahal, menyantap hidangan yang mengandung cabai atau lada membuat kita berkeringat dan kegerahan. Mengapa begitu ya? 

Biasanya, saat cuaca sedang terik, kita mendinginkan diri dengan makan es krim atau meminum air es. Begitupula saat udara dingin, kita lebih suka makan bakso atau makanan berkuah panas dan pedas lainnya. Padahal, menurut ilmuwan, justru makanan pedas yang mampu menurunkan suhu tubuh kita, bukan minuman dingin.

"Apapun makanan yang lebih dingin dari suhu tubuh awalnya akan menghasilkan efek menyejukkan secara sistemik," ujar Gerard E. Mullin, direktur gastroenterology di Johns Hopkins Hospital, kepadaThe Seattle Times. Meski begitu, efeknya hanya 15-20 menit sebelum es krim menghasilkan efek sebaliknya.

Bagian tubuh yang bersentuhan dengan es krim menjadi dingin karena panasnya dipindahkan ke es krim. Namun, setelah proses pencernaan berjalan, suhu tubuh meningkat. Pasalnya, tubuh bekerja mencerna dan menyerap nutrisi dari es krim sekaligus menyimpan kalori.

"Tubuh akan merespon hilangnya energi atau panas dengan meningkatkan aliran darah ke daerah yang dingin tadi. Hasilnya, suhu tubuh akan kembali seperti semula (37 C)," tambah Barry G. Swanson, profesor dan ketua Food Science and Human Nutrition di Washington State University. Jadi, mengonsumsi makanan dingin tidak benar-benar mengubah keseluruhan temperatur tubuh.

Bagaimana dengan makanan pedas? Mungkinkah makanan ini justru dapat mendinginkan tubuh? Meski terdengar tidak logis, jawabannya adalah iya. Menurut Luke LaBorde, profesor ilmu pangan di Penn State University, fenomena ini dinamakan gustatory facial sweating.

Efek sambal berkebalikan dengan es krim, di mana makanan pedas membuat tubuh terasa hangat lalu berangsur-angsur menjadi sejuk. "Panas setelah memakan makanan pedas membuat tubuh berkeringat. Saat angin bertiup mengenai tubuh kita, suhu tubuh menjadi dingin karena penguapan," jelas Swanson.

Makanan pedas juga dapat mempercepat aliran darah ke kulit sehingga kulit memerah. Peningkatan aliran darah di area tubuh tertentu mengakibatkan naiknya suhu. Setelah kulit tak lagi memerah, Anda akan merasa sejuk.